• About
  • Contact
  • Sitemap
  • Privacy Policy

Mengapa Kita Percaya Pada Teori Konspirasi

 on 12 September 2013  


Jauh dari keyakinan teori ini, konspirasi yang lebih luas mulai di pertanyakan. Sebuah jajak pendapat nasional yang dirilis bulan lalu menunjukkan bahwa sebanyak 37% orang Amerika percaya bahwa pemanasan global adalah tipuan, Sedangkan 28% percaya bahwa dunia berada di bawah ancaman dari New World Order dan 21% berada di bawah kesan bahwa pemerintah menyembunyikan bukti kunjungan makhluk luar bumi. Tapi apa yang terjadi ketika pandangan masyarakat mengarah kepada keyakinan seperti itu?


Dalam penelitian terbaru, psikolog Michael Wood, Karen Douglas dan Robbie Sutton menyatakan bahwa keyakinan pada teori konspirasi tidak begitu banyak memberikan jawaban spesifik dari teori sebenarnya, hal itu lebih berkaitan dengan keyakinan tingkat tinggi yang mengarah pada konspirasi seperti berpikir menggunakan lensa ideologis melalui mana dunia dipandang. Mereka yang umumnya tidak percaya figur otoritas misalnya lebih cenderung percaya pada konspirasi daripada mereka yang tidak.
Penelitian psikologis saat ini baru membantu menjelaskan beberapa peristiwa yang banyak dikatakan masyarakat bahwa konspirasi pemerintah yang rumit di balik peristiwa seperti 9/11 atau pemboman Boston.

Apakah NASA memalsukan pendaratan di bulan? Apakah pemerintah
menyembunyikan sesuatu dari  Mars di Area 51? Apakah pemanasan global tipuan? Dan bagaimana dengan Pemboman Boston sebuah "Pekerjaan Orang Dalam" mungkin?

Dalam buku "The Empire
Conspiracy" terang Timothy Melley bahwa teori konspirasi secara tradisional dianggap oleh banyak ilmuwan sosial sebagai " hal tidak masuk akal hanya pandangan dari masyarakat pinggiran yang maniak" mereka sering terinspirasi oleh apa yang digambarkan sejarawan Richard Hofstadter sebagai "gaya paranoid politik Amerika". Dipengaruhi oleh pandangan ini, banyak sarjana telah datang untuk memikirkan teori konspirasi sebagai orang paranoid atau delusi, dan untuk waktu yang lama psikolog memiliki sedikit fakta untuk berkontribusi selain untuk menegaskan sifat psikopatologis pemikiran konspirasi, mengingat bahwa conspiricist delusi yang umumnya terkait dengan penyakit syaraf (schizotype) paranoia.

Sebuah jajak pendapat nasional yang dirilis hanya melaporkan bulan ini bahwa 37% orang Amerika percaya bahwa pemanasan global adalah tipuan, 21% berpikir bahwa pemerintah AS menutup-nutupi bukti keberadaan alien dan 28%  percaya kekuatan elit rahasia dengan agenda globalis bersekongkol untuk menguasai dunia. Hanya beberapa jam setelah pemboman maraton Boston baru-baru ini, berbagai teori konspirasi menyebar mulai dari kemungkinan 'pekerjaan orang dalam'. Jadi mengapa begitu banyak orang percaya pada teori konspirasi? Mereka semua tidak bisa menjadi penderita skizofrenia paranoid. Studi baru menyediakan beberapa wawasan yang membuka mata dan penjelasan potensial.

Sebagai contoh, bahwa orang-orang yang percaya pada satu teori konspirasi juga cenderung percaya pada teori konspirasi lain, kita harapkan teori konspirasi bertentangan berkorelasi negatif . Namun , ini bukan apa yang ditemukan oleh psikolog Michael Wood , Karen Douglas dan Robbie Suton dalam sebuah studi baru-baru ini . Sebaliknya , tim peneliti yang berbasis di University of Kent di Inggris , menemukan bahwa banyak peserta percaya teori konspirasi bertentangan . Misalnya, konspirasi keyakinan bahwa Osama Bin Laden masih hidup berkorelasi positif dengan konspirasi - keyakinan bahwa dia sudah mati sebelum serangan militer berlangsung . Hal ini masuk akal atau logis. Osama tidak bisa mati dan hidup pada waktu yang sama.
Contoh populer dari keyakinan tingkat tinggi adalah "ketidakpercayaan pada otoritas.Menariknya , kepercayaan dalam teori konspirasi baru-baru ini telah dikaitkan dengan penolakan terhadap ilmu pengetahuan. Dalam sebuah makalah yang diterbitkan dalam Psychological Science , Stephen Lewandowsky dan rekan meneliti hubungan antara penerimaan ilmu pengetahuan dan pola berpikir conspiricist . Sementara survei penulis tidak mewakili populasi umum, hasil ini menunjukkan bahwa keyakinan dalam teori konspirasi signifikan memprediksi penolakan kesimpulan ilmiah yang penting, seperti ilmu iklim atau fakta bahwa
merokok menyebabkan kanker paru-paru . Namun, penolakan prinsip-prinsip ilmiah bukanlah satu-satunya kemungkinan konsekuensi dari keyakinan luas dalam teori konspirasi. Studi lain baru-baru ini menunjukkan bahwa menerima informasi positif tentang terkena dampak teori konspirasi dapat menyebabkan orang menjadi terlepas dari topik politik dan sosial yang penting. Sebagai contoh , dalam penelitian mereka, Daniel Jolley dan Karen Douglas jelas menunjukkan bahwa peserta yang menerima informasi yang mendukung gagasan bahwa pemanasan global adalah tipuan kurang bersedia untuk terlibat secara politik dan juga kurang bersedia untuk menerapkan perubahan perilaku individu seperti mengurangi emisi karbon mereka .

Temuan ini mengkhawatirkan karena mereka menunjukkan bahwa teori konspirasi menabur ketidakpercayaan masyarakat dan merusak debat demokratis dengan mengalihkan perhatian dari ilmiah, isu-isu politik dan sosial yang penting. Tidak ada pertanyaan apakah masyarakat harus secara aktif menuntut informasi yang benar dan transparan dari pemerintah mereka dan penjelasan yang diajukan harus dipenuhi dengan jumlah skeptisisme yang sehat, namun, ini bukan permasalah menjajakan teori konspirasi. Sebuah teori konspirasi biasanya didefinisikan sebagai upaya untuk menjelaskan penyebab utama dari suatu peristiwa sosial yang penting sebagai bagian dari beberapa rencana jahat, disulap oleh aliansi rahasia individu dan organisasi yang kuat. Para filsuf besar seperti Karl Popper berpendapat bahwa kesalahan dari teori konspirasi terletak pada kecenderungan mereka untuk menggambarkan setiap peristiwa sebagai kesengajaan dan direncanakan. demikian serius meremehkan sifat acak dan konsekuensi yang tidak diinginkan dari berbagai tindakan politik dan sosial. Bahkan, Popper menggambarkan bias kognitif yang secara umum disebut sebagai "kesalahan atribusi fundamental". kecenderungan untuk melebih-lebihkan tindakan orang lain sebagai tindakan disengaja, daripada memikirkan  kekacauan kondisi situasional .

Karena sejumlah studi telah menunjukkan bahwa kepercayaan pada teori konspirasi yang terkait dengan perasaan ketidakberdayaan, ketidakpastian dan kurangnya lembaga dan kontrol, tujuan ini kemungkinan untuk membantu orang "memahami dunia" dengan memberikan penjelasan sederhana untuk acara sosial yang kompleks - memulihkan rasa kontrol dan prediktabilitas. Sebuah contoh yang baik adalah bahwa perubahan iklim, sedangkan laporan penilaian ilmiah internasional terbaru ( menerima masukan dari lebih dari 2500 ilmuwan independen dari lebih dari 100 negara ) menyimpulkan dengan pasti bahwa 90%  manusia yang menyebabkan pemanasan global sedang terjadi, konsekuensi parah dan implikasi perubahan iklim terlalu menyedihkan dan luar biasa bagi orang untuk menanganinya, baik kognitif maupun emosional.  Tetapi, seperti yang Al Gore katakan, sayangnya kebenaran tidak selalu nyaman.


Source:
(Unexplained mysteries)
(Sciencetificamerican)

Mengapa Kita Percaya Pada Teori Konspirasi 4.5 5 DanD 12 September 2013 Jauh dari keyakinan teori ini , konspirasi yang lebih lua s mulai di pertanyakan . Sebuah jajak pendapat nasional yang dirilis bulan l...


1 komentar:

Pembaca yang bijak selalu meninggalkan jejak dengan berkomentar.
REGARDS

Terima Kasih Telah Datang

J-Theme